Di antara kisah yang menyedihkan yang menimpa seorang bocah Palestina

“Abi, aku sekarat.”

Kalimat ini terus bergema di telinga Kamal Awaga bersamaan dengan sakit hati yang ia rasakan.  Ini adalah kalimat terakhir yang diucapkan anaknya, Ibrahim yang berumur 9 tahun, sebelum ia akhirnya menjadi syahid (Insya Allah) akibat serangan biadab Israel.

“Mereka membunuh putraku dengan tangan dingin,” ungkap Kamal dalam keadaan yang terguncang menghadapi kematian anaknya yang tragis.

Jika yang lain menjadi korban peluru-peluru yang membabi buta atau bombardir yang dilakukan zionis Israel laknatullah, nasib Ibrahim lebih tragis dari mereka.

Ia menjadi bahan percobaan yang digunakan regu cadangan tentara Israel laknatullah.

“Israel sama sekali tidak menunjukkan belas kasihan kepada dia yang tidak berdosa,” tambah Kamal yang saat itu masih berada di RS. Al-Shifa, mengurus jenazah putranya.

“Mereka tidak memiliki rasa kasihan untuk tubuhnya yang kecil.”

Hari yang Cerah

Tidak pernah terbayangkan sebelumnya di benak keluarga Kamal Awaga bahwa mereka akan mengalami nasib yang tragis.

Mereka bangun tiap paginya untuk menghadapi hari yang cerah, bukan untuk terkunci dalam sebuah ruang kecil untuk menghindari bom-bom Israel.

“Ibu, biarkan aku sarapan di luar, di kebun kita.  Aku bosan tinggal dalam ruang sempit ini,” ujar Ibu Ibrahim yang mengulangi perkataan anaknya.

Satu jam kemudian, sebuah meja diletakkan di kebun mereka dan satu keluarga itu berharap dapat menikmati sarapan kali ini dengan sempurna, momen yang jarang mereka temui.  Mereka berusaha acuh terhadap keadaan sekitar, mereka tidak memperhatikan dari jauh apakah misil-misil Israel menargetkan rumah mereka.

Sebuah misil pertama menghancurkan acara mereka setelah itu misil-misil lainnya menghancurkan rumah mereka.

“Abi, aku sekarat,” ujar Ibrahim saat itu dengan luka-luka di sekujur tubuhnya.

“Cepat pergi,” ujar Kamal Awaga kepada istri dan dua anaknya sambil menggendong tubuh Ibrahim.

Tetapi, belum sampai ke gerbang rumah, peluru menghujani keberadaan mereka.

Satu peluru mengenai lengan Ibu Ibrahim dan satu peluru lainnya mengenai pinggang Kamal Awaga.

Dua saudara Ibrahim bersembunyi di balik puing-puing reruntuhan rumah mereka.

Praktek Menembak

Ketika hujan peluru telah selesai, keluarga Awaga berfikir kesengsaraan mereka selesai.  Tetapi tentara zionis Israel tidak selesai sampai di siru.

“Tentara Israel semakin mendekat, aku fikir, aku akan menjadi target mereka,” uajr Awaga.

“Tetapi ternyata mereka mengarahkan senjatanya ke anakku, Ibrahim,” lanjutnya mengulang kejadian pahit yang ia alami dengan bulir-bulir air mata di matanya.

Seorang tentara biadab datang mendekati tubuh Ibrahim, memutar tubuh Ibrahim dengan kakinya sambil tertawa setelah itu menembakkan senjatanya kea rah kepala Ibrahim.

Beberapa waktu kemudian, Kamal mencoba menenangkan dirinya setelah menyaksikan kebiadaban Israel terhadap tubuh putranya.

“Setiap peluru yang ditembakkan, mereka iringi dengan nyanyian yang aku tidak mengerti maksudnya.  Namun itu seperti merayakan sesuatu.”

Saat mereka merasa telah cukup melakukan “latihan”, mereka meninggalkan rumah Kamal.

Empat hari keluarga Awaga terperangkap hingga kahirnya tim medis berhasil mencari jalan untuk menyelamatkan keluarga itu dan membawanya ke rumah sakit.

“Apakah yang mereka lakukan, layak untuk putraku?”  ujarnya dengan terisak. (Hanin Mazaya/arrahmah.com)

About salim

hanya seseorang yang ingin memberikan manfaat untuk orang lain Lihat semua pos milik salim

14 responses to “Di antara kisah yang menyedihkan yang menimpa seorang bocah Palestina

  • vivien

    israel mmg kumpulan iblis laknattullah….

  • gelis

    biadaaaab…!!!!
    aq benci israel yg tdk py belas kasihan…

  • kara

    inilah keberaniaan yang di tunjukkan oleh israel hanya menghadapi satu keluarga yang tidak berdaya mereka mengerahkan satu pasukan yang bersenjata lengkap dan mereka hanya berani membunuh si kecil ibrahim dengan senjata mereka marilah kaum muslimin kita mohon kepada ALLAH agar menolong kita dan mereka yang di palestina

  • Dewi

    Semoga Allah menurunkan azab untuk tentara israel laknatullah

  • Trian

    Semoga allah membalas segala yang dilakukan oleh komunis israil biadab…
    “ya allah berikanlah keringanan, dan jalan yang baik u/ tiap saudara(i) kami sesama muslim, berilah ketabahan dan bantulah mereka ya allah…(amin)

  • enizt

    insyaallah,allah akn mmberikn hadiah t’indah teruntuk mujahid2 allah…………

  • benny

    Israel…
    Xan smua benar2 makhluk yg gk pnya prasaan …
    Xan smua seperti binatang ..
    W yakin binatang pasti lebih baik dari mereka…
    Smoga doa w terjawab untuk k’matian org2 israel yg menembak ank itu..mereka akan jauh menderita dari pada anak itu..

  • faiz

    jangan sebut mereka dengan israel…tp sebut mereka dengan YAHUDI….
    mereka kaum terlaknat,dimanapun mereka berada,sampe mereka kembali kpd Jalan Allah.
    wahai Yahudi,tunggulah kehancuran kalian….

  • dian

    ya ALLAH azabkanlah mereka (tentar israel) dengan azab yang setimpal timpalnya,mereka memang manusia terlaknat dan keji….

  • nino

    tak ku sangka ada manusia sekejam itu. .

  • hamba

    Ya Alloh engkau maha mengetahui segalanya ,tunjukanlah kebesaranmu ,berilah azab yang setimpal untuk orang2 kafir ,orang2 yahudi,orang2 israel yang telah mendolimimu ya Alloh. Amin.

  • murji

    Ya Allah, ampunilah dosa2 Ibrahim, beserta Ibrahim2 yang lain. terimalah semua ibadahnya, tempatkan mereka di SurgaMu.
    tabahkanlah keluarganya, berikanlah petunjuk serta hidayahMu kepada kaum2 yahudi tersebut. aamiin.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: